Keutamaan Umar Bin Khattab – semoga Allah meridhoi beliau –

Oleh : Abu Ismail Al-Atsary
Posting kali ini, saya akan menjelaskan tentang keutamaan Umar bin Khattab, sebagaimana pada posting sebelumnya saya telah paparkan tentang keutamaan dari sahabat yang mulia Abu Bakar Ash-Shidiq http://abdullahissgafa.blogspot.com/2011/07/keutamaan-abu-bakar-ash-shidiq-semoga.html – semoga Allah meridhoinya – .

1. Al-Imam Ibnu Majah rahimahullah berkata :
 
حدثنا هشام بن عمار ثنا سفيان عن الحسن بن عمارة عن فراس عن الشعبي عن الحارث عن علي قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم أبو بكر وعمر سيدا كهول أهل الجنة من الأولين والآخرين إلا النبيين والمرسلين لا تخبرهما يا علي ما داما حيين
Telah menceritakan kepada kami Hisyaam bin ‘Ammaar : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan (bin ‘Uyainah), dari Al-Hasan bin Al-‘Umaarah, dari Firaas, dari Asy-Sya’biy, dari Al-Haarits, dari ‘Aliy, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam :“Abu Bakr dan ‘Umar adalah dua orang pemimpin bagi orang-orang dewasa penduduk surga, dari kalangan terdahulu maupun yang kemudian selain para Nabi dan Rasul. Jangan engkau khabarkan hal ini kepada mereka wahai ‘Aliy, selama mereka masih hidup” [Sunan Ibni Maajah no. 95].
Telah dijelaskan takhrij haditsnya pada posting sebelumnya tentang keutamaan Abu Bakar Ash-Shidiq http://abdullahissgafa.blogspot.com/2011/07/keutamaan-abu-bakar-ash-shidiq-semoga.html
2. Anas bin Malik radhiallahu ’anhu menceritakan bahwa suatu ketika -dia bersama Nabi sedang keluar dari Masjid– ada seorang Arab Badui -di depan pintu masjid- yang berkata kepada Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam, “Kapankah hari kiamat terjadi?” Maka, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadanya, “[Celaka kamu] Apa yang sudah kamu persiapkan untuk menghadapinya?” Ia menjawab, “Kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya.” Nabi bersabda, “Kamu akan bersama orang yang kamu cintai.” Anas berkata, “Tidaklah kami merasa sangat bergembira setelah masuk Islam dengan kegembiraan yang lebih besar selain tatkala mendengar sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Kamu akan bersama dengan orang yang kamu cintai.’ Maka aku mencintai Allah, cinta Rasul-Nya, Abu Bakar, dan Umar. Aku pun berharap akan bersama mereka -di akherat- meskipun aku tidak bisa beramal seperti amal-amal mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim, lihat Syarh Muslim [8/234-235], kata-kata dalam tanda kurung diambil dari riwayat Bukhari)
Telah dijelaskan faidah haditsnya pada posting sebelumnya tentang keutamaan Abu Bakar Ash-Shidiq http://abdullahissgafa.blogspot.com/2011/07/keutamaan-abu-bakar-ash-shidiq-semoga.html
 
3. Ketawadhu’an ‘Umar bin Al Khaththab radhiyallahu’anhu
Disebutkan di dalam Al Mudawwanah Al Kubra, “Ibnul Qasim mengatakan, Aku pernah mendengar Malik membawakan sebuah kisah bahwa pada suatu ketika di masa kekhalifahan Abu Bakar ada seorang lelaki yang bermimpi bahwa ketika itu hari kiamat telah terjadi dan seluruh umat manusia dikumpulkan. Di dalam mimpi itu dia menyaksikan Umar mendapatkan ketinggian dan kemuliaan derajat yang lebih di antara manusia yang lain. Dia mengatakan: Kemudian aku berkata di dalam mimpiku, ‘Karena faktor apakah Umar bin Al Khaththab bisa mengungguli orang-orang yang lain?” Dia berkata: Lantas ada yang berujar kepadaku, ‘Dengan sebab kedudukannya sebagai khalifah dan orang yang mati syahid, dan dia juga tidak pernah merasa takut kepada celaan siapapun selama dirinya tegak berada di atas jalan Allah.’ Pada keesokan harinya, laki-laki itu datang dan ternyata di situ ada Abu Bakar dan Umar sedang duduk bersama. Maka dia pun mengisahkan isi mimpinya itu kepada mereka berdua. Ketika dia selesai bercerita maka Umar pun menghardik orang itu seraya berkata kepadanya, “Pergilah kamu, itu hanyalah mimpi orang tidur!” Lelaki itupun bangkit meninggalkan tempat tersebut. Ketika Abu Bakar telah wafat dan Umar memegang urusan pemerintahan, maka beliau pun mengutus orang untuk memanggil si lelaki itu. Kemudian Umar berkata kepadanya, “Ulangi kisah mimpi yang pernah kamu ceritakan dahulu.” Lelaki itu menjawab, “Bukankah anda telah menolak cerita saya dahulu?!” Umar mengatakan, “Tidakkah kamu merasa malu menyebutkan keutamaan diriku di tengah-tengah majelis Abu Bakar sementara pada saat itu dia sedang duduk di tempat itu?!” Syaikh Abdul Aziz As Sadhan mengatakan, “Umar radhiyallahu ‘anhu tidak merasa ridha keutamaan dirinya disebutkan sementara di saat itu Ash Shiddiq (Abu Bakar) -dan Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu jelas lebih utama dari beliau- hadir mendengarkan kisah itu. walaupun sebenarnya dia tidak perlu merasa berat ataupun bersalah mendengarkan hal itu, akan tetapi inilah salah satu bukti kerendahan hati beliau radhiyallahu ‘anhu.” (lihat Ma’alim fi Thariq Thalabil ‘Ilmi, hal. 103-104)
 
4. Imam Muslim rahimahullah meriwayatkan di dalam Kitab al-Fitan wa Asyrath as-Sa’ah, dari Hudzaifah radhiyallahu’anhu, beliau mengatakan,
كُنَّا عِنْدَ عُمَرَ فَقَالَ أَيُّكُمْ يَحْفَظُ حَدِيثَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْفِتْنَةِ كَمَا قَالَ قَالَ فَقُلْتُ أَنَا قَالَ إِنَّكَ لَجَرِيءٌ وَكَيْفَ قَالَ قَالَ قُلْتُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَنَفْسِهِ وَوَلَدِهِ وَجَارِهِ يُكَفِّرُهَا الصِّيَامُ وَالصَّلَاةُ وَالصَّدَقَةُ وَالْأَمْرُ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ فَقَالَ عُمَرُ لَيْسَ هَذَا أُرِيدُ إِنَّمَا أُرِيدُ الَّتِي تَمُوجُ كَمَوْجِ الْبَحْرِ قَالَ فَقُلْتُ مَا لَكَ وَلَهَا يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِنَّ بَيْنَكَ وَبَيْنَهَا بَابًا مُغْلَقًا قَالَ أَفَيُكْسَرُ الْبَابُ أَمْ يُفْتَحُ قَالَ قُلْتُ لَا بَلْ يُكْسَرُ قَالَ ذَلِكَ أَحْرَى أَنْ لَا يُغْلَقَ أَبَدًا قَالَ فَقُلْنَا لِحُذَيْفَةَ هَلْ كَانَ عُمَرُ يَعْلَمُ مَنْ الْبَابُ قَالَ نَعَمْ كَمَا يَعْلَمُ أَنَّ دُونَ غَدٍ اللَّيْلَةَ إِنِّي حَدَّثْتُهُ حَدِيثًا لَيْسَ بِالْأَغَالِيطِ قَالَ فَهِبْنَا أَنْ نَسْأَلَ حُذَيْفَةَ مَنْ الْبَابُ فَقُلْنَا لِمَسْرُوقٍ سَلْهُ فَسَأَلَهُ فَقَالَ عُمَرُ
“Dahulu kami duduk-duduk bersama Umar, lalu dia mengatakan, ‘Siapakah di antara kalian yang masih hafal hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengisahkan tentang fitnah persis sebagaimana yang beliau katakan?’. Maka aku katakan, ‘Aku.’ Beliau mengatakan, ‘Sesungguhnya kamu telah berani angkat bicara, maka bagaimanakah yang beliau katakan tentangnya?’. Aku katakan, ‘Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Fitnah yang timbul pada diri seseorang karena keluarganya, harta, jiwa, anak maupun tetangganya, maka itu semua akan bisa terhapus akibatnya dengan menjalankan puasa, sholat, sedekah, dan amar ma’ruf serta nahi mungkar.’ Maka Umar pun berkata, ‘Bukan itu yang aku maksudkan, yang aku inginkan adalah cerita tentang fitnah yang datangnya bergelombang bagaikan ombak lautan.’ Maka Hudzaifah berkata; Aku katakan kepadanya, ‘Tidak ada urusan apa-apa antara anda dengannya wahai Amirul mukminin. Sesungguhnya antara anda dengan fitnah itu terdapat pintu gerbang yang terkunci.’ Maka Umar bertanya, ‘Apakah pintu itu nanti akan terpecah atau dibuka?’. Hudzaifah berkata, ‘Aku katakan; Tidak, akan tetapi pintu itu akan terpecah.’ Maka Umar berkata, ‘Kalau demikian, maka tentunya pintu itu tidak akan bisa terkunci untuk selamanya’. Maka kami pun bertanya kepada Hudzaifah, ‘Apakah Umar mengetahui siapakah yang dimaksud dengan pintu itu?’. Maka Hudzaifah menjawab, ‘Iya, sebagaimana dia tahu bahwa setelah malam ini akan datang esok hari. Sesungguhnya aku telah menceritakan kepadanya suatu hadits yang bukan termasuk perkara yang rumit’. Perawi berkata, ‘Marilah kita tanyakan kepada Hudzaifah siapakah yang dimaksud dengan pintu itu, maka kami pun bertanya kepada Masruq; tanyakanlah kepadanya. Maka dia pun bertanya kepada Hudzaifah, lalu dia menjawab, ‘Pintu itu adalah Umar.’.” (HR. Muslim, diriwayatkan pula oleh Bukhari).
Faedah yang bisa dipetik dari hadits ini antara lain :
  1. Penamaan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan ‘hadits’ adalah didasarkan dengan riwayat bukan hasil rekaan para ulama
  2. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan kepada para sahabat tentang fitnah yang akan menimpa umat ini, dan itu merupakan bukti atas kenabian, kejujuran dan kasih sayang beliau kepada umatnya
  3. Keberadaan istri dan anak-anak, harta, dan orang lain di sekitar kita merupakan salah satu sebab munculnya fitnah/godaan untuk bermaksiat, baik yang berupa fitnah syubhat maupun syahwat. Sehingga hal itu sangat beresiko mendatangkan dorongan untuk bermaksiat atau melakukan penyimpangan. Ibnul Qayyim rahimahullah di dalam Ighatsat al-Lahfan menerangkan bahwa sumber fitnah syubhat adalah karena mengedepankan hawa nafsu di atas akal sehat. Sedangkan sumber fitnah syubhat adalah karena mengedepankan logika -yang terbatas- di atas syari’at. Fitnah syahwat dapat diatasi dengan sabar. Sedangkan fitnah syubhat diatasi dengan ilmu dan keyakinan.
  4. Amal salih dapat menghapuskan dosa.
  5. Para sahabat mengambil ilmu satu dari yang lainnya
  6. Para sahabat adalah orang-orang yang terpercaya
  7. Diterimanya hadits ahad dalam masalah aqidah
  8. Yang dimaksud dengan terpecahnya pintu adalah terbunuhnya Umar radhiyallahu’anhu. Dan hal ini menunjukkan bahwa sejak pertumpahan darah dengan terbunuhnya beliau maka fitnah itu tidak akan terhenti terjadi pada umat ini hingga hari kiamat terjadi.
  9. Umar mengetahui bahwa dirinya nanti akan mati terbunuh, hal itu telah beliau dengar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa dirinya akan mati syahid.
  10. Kematian seorang sahabat merupakan musibah yang menjadi celah bagi munculnya fitnah, demikian pula kematian para ulama dan orang-orang salih.
  11. Pentingnya sosok seorang pemimpin yang tegas dalam menghadapi berbagai fitnah yang ada
  12. Iman kepada takdir
  13. Bolehnya menggunakan perumpamaan/permisalan dalam menceritakan suatu maksud pembicaraan
  14. Kekhawatiran Umar akan fitnah yang menimpa umat Islam
  15. Perhatian seorang pemimpin terhadap nasib rakyat atau orang yang dipimpinnya
  16. Perhatian seorang pemimpin akan kemaslahatan umat di atas kemaslahatan diri pribadi
  17. Keutamaan Hudzaifah radhiyallahu’anhu, bahwa beliau adalah sahabat yang sangat mengetahui seluk beluk fitnah yang diceritakan oleh Nabi shallallallahu ‘alaihi wa sallam
  18. Para sahabat -demikian juga perawi hadits- memiliki tingkat hafalan yang berbeda dalam meriwayatkan hadits, begitu pula dalam memahami maknanya
  19. Pentingnya fiqhul hadits, dan bahwasanya para ulama hadits bukan sekedar menukil hadits tanpa mengerti maksudnya. Namun mereka adalah orang-orang yang paling mengerti tentang fiqih hadits dan kandungannya.
  20. Keutamaan ahli hadits dan ilmu hadits
  21. Bertanya kepada ahli ilmu
  22. Para sahabat memiliki keutamaan yang bertingkat-tingkat
  23. Keutamaan dan kecerdasan Umar bin Khatthab radhiyallahu’anhu
  24. Hadits ada yang mudah dipahami maksudnya oleh banyak orang, namun ada juga hanya bisa dipahami maksudnya secara rinci oleh orang-orang tertentu yaitu ahlinya/para ulama yang menekuni bidangya
  25. Dan faedah lainnya yang belum saya ketahui, wallahu a’lam. Wa shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammadin wa ‘ala alihi wa sallam. Walhamdulillahi Rabbil ‘alamin.
 
5. Diriwayatkan dari Muhammad bin Ali bin Husein ia berkata,“Seorang laki-laki datang menemui ayahku lalu berkata: ‘Ceritakan padaku perihal Abu Bakr!’ Ayahku berkata: ‘Apakah engkau bertanya tentang Ash-Shiddiq?’, ‘Apakah engkau menyebutnya Ash-Shiddiq?’ Ayahku berkata ‘Celaka engkau, hamba yang lebih baik dariku telah menyebutnya Ash-Shiddiq, yakni Rasululloh, kaum Muhajirin dan Anshor. Barangasiapa tidak menyebutnya Ash-Shiddiq niscaya Alloh tidak akan membenarkan ucapannya. Pergilah dan cintailah Abu Bakr dan Umar serta berikanlah loyalitasmu kepada keduanya. Apa yang terjadi setelah itu maka dirikulah menjadi tebusannya!’”
Demikianlah sekilas keutamaan Abu Bakr. Beliau adalah sahabat yang paling utama, paling berani, paling taat, dan paling mulia. Selayaknyalah beliau mejadi suri teladan bagi setiap muslim setelah Rasululloh.
( Al-Ibanah Lima lish Shahabah minal Manzilah wal Makaanah)
Demikian yang bisa saya sampaikan pada posting kali ini, semoga bermanfaat …

Sumber :
http://abahnajibril.wordpress.com/2011/06/06/keutamaan-umar-ibnul-khattab/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s